jump to navigation

Empat Tahun Semburan Lumpur Sidoarjo, Kasus Makin Kelam Mei 29, 2010

Posted by idayantie in pengetahuan.
Tags: , , , , ,
trackback

JAKARTA – Kalangan aktivis LSM pesimistis atas masa depan penyelesaian kasus semburan Lumpur Sidoarjo. Salah satu penyebabnya adalah terpilihnya pentolan keluarga Bakrie, Aburizal Bakrie alias Ical, sebagai ketua harian sekretariat bersama (setgab) partai-partai koalisi pendukung pemerintah Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

”Dengan posisi tersebut, semakin sulit memercayai komitmen SBY untuk memberantas mafia hukum, kalau masalah lumpur saja tidak terselesaikan,” kata Ketua Institut Hijau Indonesia Chalid Muhammad dalam diskusi Empat Tahun Lapindo: Bungkam dan Amankan Kursi Kepresidenan di sekretariat Walhi, Jakarta, kemarin. Dia meminta agar presiden mengkaji ulang langkah kepolisian dalam menerbitkan SP3 (surat perintah penghentian penyidikan) kasus lumpur.

”Ini menjadi pertanyaan, mengapa SP3 itu dikeluarkan menjelang munas Golkar pada tahun lalu. Saya menilai, kunci kelanjutan penanganan lumpur terletak pada keberanian politik presiden,” tegas mantan direktur eksekutif Walhi tersebut. Hendrik Siregar, aktivis Jatam (Jaringan Advokasi Tambang), mengakui adanya upaya sistematik untuk melupakan semburan lumpur yang kali pertama menyembur pada 28 Mei 2006 tersebut. ‘

‘Semua fakta yang sebenarnya dapat dijadikan arah dalam mengungkap kasus tersebut seakan terabaikan,” katanya di tempat yang sama. Menurut dia, sejak awal semburan lumpur, ada upaya sistematis untuk mengarahkan bahwa penyebab semburan lumpur merupakan bencana alam dan tidak terkait dengan aktivitas eksplorasi migas.

”Upaya melupakan terlihat dari istilah yang selalu digunakan pemerintah. Sejak awal, pemerintah selalu menyebut kasus itu dengan istilah lumpur Sidoarjo, bukan lumpur Lapindo,” tegas Hendrik. Bahkan, lanjut dia, upaya tersebut juga dilakukan sebagian anggota DPR. Dengan fakta itu, ungkap dia, lembaga legislatif yang seharusnya menjadi penyambung lidah rakyat tampak tak berdaya dalam kasus ini.

”Tidak ada upaya politik yang serius. Fungsi kontrol politik legislatif kepada eksekutif menjadi tumpul dalam kasus lumpur,” ujarnya. Di tempat yang sama, Puspa Dewi, aktivis Solidaritas Perempuan, menambahkan, pihak yang paling banyak menjadi korban lumpur adalah perempuan dan anak-anak. ”Meski semburan lumpur dialami laki-laki dan perempuan -karena adanya perbedaan peran gender di masyarakat-, dampak yang dialami perempuan menjadi berbeda,” jelasnya.

Dia menambahkan, berdasar data dari Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, ada korban lumpur yang terpaksa menjadi PSK di Lokalisasi Dolly (Surabaya) dan Tretes (Pasuruan). Usia mereka, kata dia, berkisar 16-35 tahun. ”Mereka beralasan, semua itu karena tuntutan ekonomi keluarga,” beber Dewi. Sebelumnya, keluarga pemilik Lapindo Brantas Inc (perusahaan yang mengeksplorasi migas sebelum semburan lumpur) memilih diam mengomentari peringatan empat tahun kasus lumpur.

Saat ditemui beberapa kali dalam berbagai acara, Ical selaku pentolan keluarga Bakrie selalu menghindar saat ditanya soal perkembangan kasus lumpur. ”Mau tanya apanya lagi?” kata Ical di Bogor, Kamis pekan lalu (20/5). Menurut Lalu Mara Sa­tria­wangsa, juru bicara keluarga Bakrie, pertanyaan terkait lumpur sebaiknya dilokalisasi karena Ical tidak lagi berkapasitas mengomentari kasus lumpur. (zul/jpnn/c5/agm)

sumber : http://www.jawapos.co.id

Komentar»

1. kolomkiri - Mei 29, 2010

aku turut prihatin,,,, untuk biaya kampenye aja Bakrie habis uang lebih dari 2 treliyun…mengapa untuk korban lumpur lapindo aja g bisa …???
salam kenal http://kolomkiri.wordpress.com


Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: